Poundsterling Tampak Kokoh Walau Minim Sentimen

Poundsterling yang minim dukungan fundamental berhasil mencuri kesempatan untuk mengungguli the greenback yang tengah bersiap menanti rilis pertemuan FOMC. Faisyal, Research and Analyst PT Monex Investindo Futures menilai, penguatan GBP/USD terjadi setelah koreksi yang cukup panjang beberapa waktu terakhir. Karena sebenarnya poundsterling minim dukungan data ekonomi setelah data manufaktur PMI Inggris Januari 2017 merosot dari 56,1 menjadi 55,9 dan melanjutkan performa ekonomi Inggris yang buruk.

Hal ini yang nantinya akan turut membedakan pergerakan GBP/USD di perdagangan Kamis (2/2). Proyeksinya BoE masih akan mempertahankan suku bunga di atas 0,25% dan belum akan ada perubahan kebijakan moneter maka GBP bisa jaga keunggulan.

Namun jika ternyata suku bunga dipangkas atau terselip pernyataan dovish, maka poundsterling akan melemah kembali.

Hanya saja pasar juga akan mempertimbangkan katalis dari FOMC AS. “Tarik menarik sentimen, namun dominasi katalis dari AS akan lebih besar sehingga kita lihat hasil FOMC,” jabar Faisyal. Sehingga kans GBP/USD melemah lagi masih bisa terjadi.

Keadaan yang baru akan berubah jika FOMC ternyata negatif atau BoE melayangkan pernyataan positif mengenai prospek ekonominya ke depan. “Ditambah lagi kan hasil konsolidasi parlemen dan Perdana Menteri Theresa May perkara Brexit berujung positif, sehingga ini cukup menjadi alasan GBP pertahankan rebound sementaranya,” ujar Faisyal.