Tingginya harga batubara teredam isu dari Australia

Harga batubara tergelincir setelah hambatan pengiriman batubara di Australia mulai mereda. Pergerakan batubara selanjutnya masih dijaga oleh kebijakan China.

Mengutip Bloomberg, Senin (10/4) harga batubara kontrak pengiriman Mei 2017 di ICE Futures Exchange anjlok 3% ke level US$ 84,4 per metrik ton dibanding penutupan sehari sebelumnya. Dalam sepekan terakhir, batubara tergerus 4,6%.

Wahyu Tribowo Laksono, Analis PT Central Capital Futures mengatakan, Topan Debbie yang melanda Australia sempat membuat harga batubara menguat. Akibat bencana tersebut, sejumlah tambang hingga jalur pengiriman batubara Australia rusak parah.

Saat ini, Topan Debbie mulai mereda sehingga berdampak pada sbobet casino pelemahan harga batubara. “Efek Topan Debbie sepertinya lebih besar ke batubara jenis cooking coal dari Australia. Sedangkan dampaknya ke harga batubara global di kontrak ICE Futures sudah mulai reda,” ungkapnya.

Harga batubara kembali terkoreksi setelah mendekati level US$ 90 per metrik ton. Wahyu menilai isu China masih menjadi faktor utama penggerak batubara. Dengan demikian, pengaruh dari Australia hanya bersifat sementara.

Level US$ 90 per metrik ton menurut Wahyu merupakan resistance kuat untuk harga batubara. Oleh karena itu, secara teknikal harga akan Teman Judi kembali tergerus ketika mendekati level tersebut. Apalagi, secara fundamental China masih menjaga pergerakan harga batubara.

Intervensi pemerintah China terhadap industri batubara domestik terus berlangsung hingga saat ini. Ketika harga tinggi, China mengizinkan produsen untuk meningkatkan angka produksi. Sebaliknya, pemerintah meminta produsen mengurangi angka produksi jika harga semakin lemah.

Hal tersebut dilakukan untuk melindungi keberlangsungan industri batubara dalam negeri di tengah lemahnya permintaan. Tujuan lain yakni untuk mengurangi polusi udara akibat pembakaran batubara.

Wahyu memprediksi harga batubara akan bergerak dalam area konsolidasi dengan kecenderungan menguat hingga akhir semester pertama tahun ini. Dalam jangka menengah, pergerakan akun sboobet harga ada di kisaran US$ 78 – US$ 100 per metrik ton. “Resiko koreksi tetap ada, tetapi kemungkinan China akan mengatur agar harga kembali naik,” imbuhnya.